Apa Itu Digital Imaging

Kenali Apa Itu Digital Imaging Yuk!

Apa itu Digital Imaging?

Digital imaging atau pencitraan digital merupakan sebuah metode dalam proses editing gambar. Cara kerjanya dengan memindai (scan) file asli menjadi bentuk digital dalam satuan piksel. Tujuannya tentu saja, agar komputer lebih mudah memanipulasi gambar dan Anda lebih leluasa melakukan pengeditan.

Digital imaging sangat melekat dalam dunia fotografi sejak kelahiran kamera digital. Seorang editor, terlebih yang menggeluti seni desain grafis, perlu menguasai kemampuan ini.

Bukan hanya mempermudah orang memperbaiki kekurangan pada gambar, teknik ini juga cukup mudah untuk dikuasai. Dengan syarat, Anda didukung perangkat lunak pengolah grafis sesuai dengan kebutuhan.

Berikut beberapa jenis perangkat lunak yang perlu Anda miliki untuk menciptakan Digital imaging.

1. Aplikasi untuk Mengolah Tata Letak (Layout)

Anda bisa memanfaatkan aplikasi ini untuk membuat brosur, pamflet, booklet, poster atau kebutuhan publikasi lainnya. Fungsinya mengatur penempatan teks dan gambar yang diambil dari aplikasi lain macam Adobe Photoshop.

2. Aplikasi Pengolah Garis (Vektor)

Aplikasi yang bernama lain Illustrator Program ini berfungsi membuat gambar dalam bentuk garis titik putus-putus atau vektor, berupa garis atau kombinasi garis seperti garis lurus dan lengkung.

3. Aplikasi Pengolah Pixel (Gambar)

Aplikasi ini biasa dipakai untuk me-retouch gambar alias memanipulasi foto.Fiturnya sederhana, tapi banyak fungsi. Tak hanya mengedit secara biasa, tapi juga ke dalam bentuk vektor.

4. Aplikasi Pengolah Film atau Video

Aplikasi ini berfungsi mengolah film dalam beragam format, termasuk memberi title teks macam terjemahan atau lirik. Pun memberi efek khusus seperti suara ledakan.

5. Aplikasi Pengolah Multimedia

Seperti namanya, aplikasi satu ini akan mengolah multimedia untuk dikemas dalam CD atau DVD dalam rupa animasi dan sebagainya, agar pesan di dalamnya lebih menarik dan interaktif.

Serupa, tapi Tak Sama, Digital Image vs Foto

Meski kerap disamakan, digital image berbeda dari foto. Bagi kalangan awam, pasti sangat sulit membedakannya. Bahkan, fotografer andal pun kadang kesulitan menentukan perbedaan. Kecuali, Anda memang seorang profesional yang super jeli dan berpengalaman.

Istilah digital image mengacu pada gambar-gambar yang lahir dari perangkat digital seperi kamera digital, komputer, scanner, dan lainnya. Pun hanya dapat dilihat jika menggunakan perangkat digital. Lebih khusus lagi, digital image adalah gambar yang telah dipoles.

Tentu, ini berbeda dari konteks foto yang lebih murni, alias tanpa polesan. Bisa dibilang, apa yang paling membedakan keduanya adalah, jika sebuah foto mewakili kejadian sebenarnya yang dilihat oleh si pembuat foto tersebut, sebuah digital image berlaku sebaliknya.

Yakni tidak mewakili apa yang dilihat oleh si pencipta, dan cenderung merupakan tuangan dari ide yang telah ada di dalam pikirannya. Pun bukan kejadian sebenarnya.

Penerapan dalam Praktik

Setelah mengenal tentang digital imaging, mari melihat beberapa tutorial penerapannya dalam teknik editing. Sebelumnya siapkan terlebih dahulu bahan-bahan penunjang yang dapat meningkatkan hasil dari manipulasi foto anda seperti, model, background, dan brush.

Tutorial Digital Imaging, Memberi Efek Dramatis di Langit

Mengubah langit biasa dengan teknik digital imaging akan membuatnya terkesan lebih hidup. Anda bisa menampilkan kesan ceria, segar, muram, juga sendu.Untuk foto, agar tak gagal fokus, Anda bisa mengedit menggunakan foto dengan model orang atau pepohonan, asalkan berlatar belakang langit. Berikut langkah-langkahnya.

  1. Buka aplikasi adobe photoshop di PC anda.
  2. Buka file model dan background yang telah diunduh.
  3. Lalu duplicated layer—beri nama “hutan”– dengan menekan tombol pada keyboard “Ctrl + J”.
  4. Lakukan langkah ke 3 pada layer model juga, lalu selanjutnya seleksi bagian mana yang akan dikombinasikan dengan layer hutan tersebut dengan menekan huruf W pada keyboard. Setelah menyeleksi bagian mana, selanjutnya klik delete pada keyboard kemudian klik ikon bergambar mata untuk melihat hasil. Hilangkan model seleksi atau yang bisa Anda lihat sebagai garis putus-putus dengan menekan Ctrl + D pada keyboard. Drag atau pidahkan layer yang telah diseleksi tadi ke layer hutan, dan lihat hasilnya.
  5. Kemudian atur brightness dan contrasnya pada layer model (layer 2). Hal ini digunakan untuk menyesuaikan foto dengan warna background (layer hutan) dan layer model. Beri nilai -74 dan -50, atau sesuaikan saja jika anda menggunakan foto pun bahan yang lain.
  6. Buat layer baru Ctrl + N pada keyboard. Beri nama “bulan” agar mudah diingat. Selanjutnya kita akan membuat bulan menggunakan brush. Pilih brush atau tekan B pada keyboard, pilih brush bulan yang telah diunduh.
  7. Pastikan layer bulan Anda pilih, dan letakkan bulan pada posisi yang sesuai dengan keinginan Anda.
  8. Lakukan ulang langkah ke 6 tadi dan beri nama “burung”.
  9. Terakhir, kombinasikan ulang warna dan tulisan sesuai dengan keinginan Anda. Selesai.

Tutorial Digital Imaging, Levitasi

Foto melayang atau istilah populernya Levitasi, merupakan kebalikan gravitasi yang mengacu pada foto-foto objek hasil sentuhan digital imaging. Foto dengan efek levitasi mulai populer sejak beberapa tahun silam, meski istilahnya sendiri sudah dikenal sejak nyaris seabad lalu.

Untuk menciptakan editan levitasi berkualitas, misalnya model yang benar-benar melayang dengan akurasi tinggi, Anda perlu mengombinasikan dengan fotografi yang menunjang. Sebab levitasi sebetulnya bisa diciptakan lewat trik memadukan beberapa jenis foto. Ada yang memadukan 2, atau 3 foto. Agar lebih jelas, berikut langkah-langkah lengkap, mencakup levitasi dan beberapa efek lainnya.

  1. Sebelum mengedit, ambil foto dengan sedikit trik. Anda bisa melempar pelan jika berupa benda, dan melompat atau memakai penopang seperti kursi jika menggunakan model orang. Jangan lupa gunakan tripod.
  2. Siapkan juga gambar background kosongnya.
  3. Kemudian persiapkan dua foto yang tadi sudah Anda ambil, yaitu model dan background.
  4. Selanjutnya seleksi dan buang background pada gambar model.
  5. untuk hasil yang lebih akurat, dianjurkan menggunakan Seleksi dengan Pen Tool. Caranya dengan klik dua kali pada background. Lalu ganti dengan layer baru agar gambar bisa diedit.
  6. Klik Pen Tool , pilih mode Paths. Lalu pilih pen pada object.
  7. Bila sudah selesai, segera klik kanan dan pilih Make Selection .Isi Feather Radius dengan 1 , kemudian klik OK.
  8. Selanjutnya tekan Inverse.
  9. Kemudian tekan tombol DEL pada Keyboard guna menghapus background.
  10. Gunakan Background kosong yang tadi sudah disiapkan, atau pilih background lain yang Anda inginkan. Cukup dengan klik move tool , lalu pindahkan atau drag gambar yang tadi sudah diseleksi ke background kosong.
  11. Jika pada gambar model masih ada penopang yang terlihat atau apapun yang Anda anggap tidak wajar, gunakan gambar lain dari model yang sama dengan pose berbeda. Tentunya yang bebas dari penopang atau berdiri sendiri. Cara ini bisa memecahkan masalah.
  12. Anda hanya perlu menyeleksi kembali gambar model menggunakan Pen Tool (Mode: Paths).
  13. Pastikan gambar diperbesar dengan zoom agar pengeditan lebih jelas dan akurat.
  14. Berikutnya sama dengan proses seleksi sebelumnya, yaitu klik kanan dan pilih Make Selection .Isi Feather Radius dengan 1 , kemudian klik OK.
  15. Setelah itu, gunakan Move tool untuk memindahkan bagian gambar model baru ke gambar model dengan penopang atau gangguan.
  16. Gunakan teknik masking.
  17. Jika warna kulit di gambar tampak tidak sama atau kurang seimbang, Anda bisa meratakan tingkat kecerahannya dengan mengunakan level. Yakni cukup dengan menekan Ctrl + L.
  18. Kemudian Merge layer model yang Ada agar hasilnya tampak serasi.
  19. Jika warna model dan background tidak senada, Anda bisa menyersikannya dengan klik image, adjustment lalu atur curve.
  20. Berikutnya beri sentuhan akhir agar gambar terlihat rapi. Misalnya menggunakan Warp dengan Klik  Edit > Transform > Warp. Kemudian gunakan Smudge Tool pada rambut untuk kesan natural.

Baca artikel yang lain mengenai Spesifikasi Panasonic Lumix GH5

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

4 − 3 =

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.